Pengertian Rekayasa Perangkat Lunak

Istilah Rekayasa Perangkat Lunak (RPL) secara generik disepakati menjadi terjemahan menurut kata Software Engineering. Istilah Software Engineering mulai dipopulerkan tahun 1968 dalam Software Engineering Conference yg diselenggarakan sang NATO. Sebagian orang mengartikan RPL hanya sebatas dalam bagaimana menciptakan acara personal komputer . 

Padahal terdapat disparitas yg fundamental antara perangkat lunak (software) & acara personal komputer . Perangkat lunak merupakan semua perintah yg dipakai untuk memproses informasi. Perangkat lunak bisa berupa acara atau mekanisme. Program merupakan deretan perintah yg dimengerti sang personal komputer  sedangkan mekanisme merupakan perintah yg diharapkan sang pengguna pada memproses informasi (O’Brien, 1999). Pengertian RPL sendiri merupakan menjadi berikut:
Suatu disiplin ilmu yg membahas seluruh aspek produksi perangkat lunak, mulai menurut termin awal yaitu analisa kebutuhan pengguna, memilih spesifikasi menurut kebutuhan pengguna, disain, pengkodean, pengujian hingga pemeliharaan sistem setelah dipakai.
Jelaslah bahwa RPL nir hanya herbi cara pembuatan acara personal komputer . Pernyataan “seluruh aspek produksi” dalam pengertian di atas, memiliki arti seluruh hal yg herbi proses produksi misalnya manajemen proyek, penentuan personil, aturan biaya, metode, jadwal, kualitas hingga menggunakan pembinaan pengguna adalah bagian menurut RPL.

Tools Penunjang Pembuatan Aplikasi

Tools Penunjang
Dalam perancangan sebuah aplikasi dibutuhkan adanya alat bantu (Tools). Beberapa Tools tersebut antara lain:

Visual Basic
Visual Basic selain disebut sebagai bahasa pemrograman (Language Program), juga sering disebut sebagai sarana (Tool) untuk menghasilkan program-program aplikasi berbasis Windows. Secara umum ada beberapa manfaat yang diperoleh dari pemakaian progrm Visual Basic, diantarannya:
  1. Dipakai dalam membuat program aplikasi berbasis Windows
  2. Dipakai dalam membuat obyek-obyek pembantu program, seperti fasilitas Help, kontrol ActiveX, aplikasi internet dan sebagainya.
  3. Digunakan untuk menguji program (Debugging) dan menghasilkan program akhir EXE yang bersifat Executeable, atau dapat langsung dijalankan (Yuswanto, 2003).

SQL Server
SQL Server merupakan sebuah Relational Database Management System (RDMS) buatan Microsoft, yang dirancang untuk mendukung program dengan arsitektur client/server, dimana database diletakkan pada komputer yang disebut server, dan informasi digunakan bersama-sama oleh pengguna yang menjalankan program di dalam komputer yang disebut client (Atmoko, 2013)
Menurut (Talib, 2013) pada tiap versi terdapat berbagai edisi yang memiliki fungsi tersendiri. Edisi tersebut antara lain:
  1. Enrterprise, edisi terlengkap yang dapat dipakai di Data Center.
  2. Standard, sudah mengandung semua komponen data management dan Business Intelegence skala departemen.
  3. Workgroup, seperti edisi standard, namun untuk digunakan pada organisasi yang lebih kecil.
  4. Developer, untuk digunakan dalam pengembangan solusi/aplikasi
  5. Web, untuk digunakan sebagai sistem database pada Web Server.
  6. Express, bisa dipasang pada desktop/laptop, sudah mengandung core database engine, dan gratis
  7. Compact, sistem database yang di-embed (disertakan), misalnya pada aplikasi mobile.
  8. Business Intelegence, yaitu edisi yang sudah mengandung semua komponen standar dan dilengkapi dengan fitur-fitur untuk mengelola solusi Business Intelegence.

Konsep Basis Data (Database)

Konsep Basis Data (Database)

Pengertian Database

Basis data (database) merupakan kumpulan dari data yang saling terhubung satu dengan yang lainnya, tersimpan di simpanan luar komputer dan digunakan perangkat lunak tertentu untuk memanipulasinya. Database merupakan salah satu komponen penting dari sistem informasi, karen berfungsi sebagai basis penyedia informasi bagi pemakainya (Jogyianto, 2005).

Menurut (Soeherman & Pontoan, 2008) manfaat database selain sebagai penyimpan dan pengolahan data adalah sebagai berikut:

  1. Menciptakan integrasi data antar komputer atau bahkan antar divisi.
  2. Mempermudah proses sharing atau bertukar data dengan pengguna lain.
  3. Database memungkinkan pengolahan data untuk menghasilkan berbagai format informasi dalam bentuk laporan yang mudah dimodifikasi (customize).
  4. Menguragi data yang tidak konsisten atau data ganda.
  5. Data terpusat sehingga mudah dekelola dan dikendalikan

Pengertian Database Management System (DBMS)
Database Management System (DBMS) adalah kumpulan program perangkat lunak (software) yang memperbolehkan database untuk membuat dan memelihara database. DBMS merupakan sebuah software yang mempunyai atau menyediakan fasilitas untuk melakukan proses defining, constructing, manipulating (Riyanto, 2005) .

Menurut (Simarmata, 2007) Sistem Manajemen Basis Data (DBMS) adalah perangkat lunak yang disajikan oleh penjual basis data. Produk perangkat lunak seperti Mocrosoft Access, Oracle, Microsoft SQL Server, Sybase, DB2, INGRES, dan MySQL adalah semua DBMS. Secara umum DBMS dimasukkan ke dalam empat kelompok utama, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar berikut:

Gambar Fungsi-Fungsi DBMS

1. Data Definition
Penjelasan struktur data baru untuk suatu basis data, pemindahan struktur data
dari basis data, serta pemodifikasian struktur dari data yang ada.

2. Data Maintenance
Memasukkan data baru ke dalam struktur data yang ada, memperbarui data di dalam struktur data yang ada, dan menghapus data dari struktur data yang ada.

3. Data Retrieval
Peng-query-an data yang ada oleh pengguna akhir dan pengekstrakan data sebagai penggunaan oleh program aplikasi.

4. Data Control
Menciptakan dan mengawasi pengguna basis data, pembatasan akses untuk data di dalam basis data, dan pengawasan kinerja basis data.

Pengertian Relational Database Management System (DBMS)
RDBMS merupakan suatu paket perangkat lunak yang kompleks digunakan untuk memanipulasi database atau biasa dikatakan sebuah sistem yang secara otomatis menyatukan DBMS yang saling berhubungan (Riyanto, 2005).

Menurut (Kusrini & Koniyo, 2007) ada tiga prinsip dalam RDBMS, yaitu:

1. Data Definition
Mendefinisikan jenis data yang akan dibuat (dapat berupa angka atau huruf), cara relasi data, validasi data, dan lainnya

2. Data Manipulation
Data yang telah dibuat dan didefinisikan akan dikenai beberapa perlakuan seperti penyaringan, peng-query-an, dan lain sebagainya.

3. Data Control
Bagian ini berkenaan dengan cara mengendalikan data, seperti siapa saja yang bisa melihat isi data, bagaimana data bisa digunakan oleh banyak user, dan sebagainya

Analisis dan Desain Sistem

Analisis dan Desain Sistem

1. Analisis Sistem
Menurut (Octaviani, 2010) analisis sistem adalah sebuah proses penelaahan sebuah sistem informasi dan membaginya ke dalam komponen- komponen penyusunnya untuk kemudian dilakukan peneitian sehingga diketahui permasalahan-permasalahan serta kebutuhan-kebutuhan yang akan timbul, sehingga dapat dilaporkan secara lengkap serta diusulkan perbaikan-perbaikan pada sistem tersebut.

A. Tahap-tahap dalam Analisis Sistem:
1. Identifikasi masalah yang ada pada sistem informasi tersebut
2. Memahami cara kerja sistem
3. Melakukan analisis
4. Melaporkan hasil analisis sistem

B. Alat Bantu Analisis Sistem
Untuk memudahkan analisis sistem maka diperlukan sebuah alat bantu yaitu Flow of Document atau sering disebut sebagai Document Flowchart. Document Flowchart menggambarkan aliran data dan informasi antar bagian dalam sebuah proses bisnis.

2 Desain Sistem
Desain sistem bertujuan untuk memperbaiki kekurangan atau masalah-masalah yang ada pada. Seperti halnya analisis sistem, desain sistem juga memerlukan adanya alat bantu. Alat bantu tersebut adalah sebagai berikut:

A. System Flowchart
System flowchart secara umum sama dengan Document Flowchart, namun System flowchart lebih menekankan pada gambaran tentang aliran input, prosedur pemrosesan, dan output yang dihasilkan oleh sistem. Simbol-simbol flowchart dapat dikategorikan ke dalam empat bagian, yaitu simbol input/output, proses, penyimpanan, dan lainnya (Soeherman & Pontoan, 2008). Berikut simbol-simbol flowchart yang biasa digunakan:

1. Simbol Start/End
Gambar menunjukkan simbol mulai dan selesainya flowchart
Gambar  Simbol Start/End







2. Simbol Dokumen
Gambar menunjukkan simbol dokumen input dan output.
Gambar Simbol Dokumen








3. Simbol Proses Manual
Gambar menunjukkan simbol proses yang dikerjakan secara manual.
Gambar Simbol Proses Manual







4. Simbol Pilihan (Decision)
Gambar menunjukkan simbol suatu pemilihan proses pada suatu kondisi.
Gambar Simbol Decision









5. Simbol Input Data
Gambar menunjukkan simbol proses memasukkan data.
Gambar Simbol Input Data







6. Simbol Display
Gambar menunjukkan simbol tampilan sistem
Gambar Simbol Display







7. Simbol Proses Komputer
Gambar menunjukkan simbol proses yang dilakukan oleh sistem.
Gambar Simbol Proses Komputer









8. Simbol Proses Manual
Gambar menunjukkan simbol proses yang dilakukan secara manual.
Gambar Simbol Proses Manual







9. Simbol Database
Gambar menunjukkan simbol sebuah database.
Gambar Simbol Database








10. Simbol Konektor Antar Halaman
Gambar menunjukkan simbol penguhubung antar halaman.
Gambar Simbol Konektor Antar Halaman








11. Simbol Connecting Line
Gambar menunjukkan penghubung antar simbol
Gambar Simbol Connecting Line








B. Data Flow Diagram (DFD)
Data Flow Diagram adalah sebuah teknik grafis yang menggambarkan desain informasi yang diaplikasikan pada saat data bergerak dari input menjadi output. Data Flow Diagram dapat digunakan untuk menyajikan sebuah sistem atau perangkat lunak pada tiap tingkat abstraksi. Data Flow Diagram memberikan suatu mekanisme bagi pemodelan fungsional dan pemodelan aliran informasi (Fatta, 2009). Berikut adalah simbol-simbol yang ada pada DFD:

1. Simbol External Entity
Gambar Simbol External Entity







2. Simbol Proses
Gambar menunjukkan simbol pengolahan input menjadi output.
Gambar Simbol Proses







3. Data Store
Gambar menunjukkan simbol tempat penyimpanan data.
Gambar Simbol Data Store







4. Simbol Connecting Line
Simbol yang menggambarkan aliran data.
Gambar Simbol Connecting Line








C. Conceptual Data Model (CDM)

Menurut (Siswoutomo, 2006) CDM mempresentasikan struktur logika database dimana tidak CDM tidak tergantung pada software dan struktur penyimpanan data apapun. Model konseptual ini sering berisi objek-objek yang belum diimplementasikan dalam database secara fisik. CDM memberikan representasi formal dari kebutuhan data untuk aktivitas enterprise dan bisnis. Aturan CDM sebagai berikut:
  1. Mempresentasikan pengorganisasian data dalam format grafis.
  2. Memverifikasi validasu desain data.
  3. Menghasilkan Physical Data Model (PDM) di mana menspesifikasikan implementasi secara fisik pada database.

D. Physical Data Model (PDM)
Menurut (Siswoutomo, 2006) PDM menspesifikasikan implementasi secara fisik pada database. Dengan PDM, harus dipertimbangkan secara detil implementasi fisik. Hal lain yang harus dilakukan adalah memperhitungkan target software mupun data storage. PDM mengikuti aturan-aturan sebagai berikut:
  1. Mempresentasikan pengorganisasian data secara fisik dalam format grafis.
  2. Menghasilkan script pembuat dan pemodifikasi database.
  3. Mendefinisikan referential integrity triggers and constraints.

Pengertian Barcode Scanner

Barcode Scanner

Barcode Scanner atau pembaca bar code adalah piranti yang berfungsi untuk membaca data dalam bentuk bar code. Sebagaimana diketahui, bar code adalah deretan garis tegak dengan ketebalan yang bermacam-macam dan biasa dijumpai melekat pada produk-produk di pasar swalayan atau buku-buku cetakan. Dengan menggunakan barcode scanner, data yang terdapat pada suatu benda dapat dimasukkan ke dalam komputer. (Kadir, 2003).

Arti Penjualan

Penjualan

Penjualan adalah suatu transaksi yang bertujuan untuk mendapatkan suatu keuntungan, dan merupakan suatu jantung dari suatu perusahaan. Penjualan bisa dilakukan dengan jasa atau barang, baik credit ataupun cash (Himayati, 2008).

Penjualan merupakan bagian yang memegang peranan penting dalam suatu perusahaan karena hasil dari penjualan merupakan sumber kelangsungan usaha. Penjualan biasa terbagi menjadi dua, yaitu penjualan barang dagangan dan penjualan jasa.

Penjualan biasanya berpengaruh pada pendapatan kas jika dilakukan secara tunai, atau pada piutang usaha, jika penjualan dilakukan secara kredit. Karena aktivitas yang berhubungan dengan penjualan ini sangat penting, maka perusahaan harus mencatatnya dengan tepat dan akurat (Tanujaya, 2007).

Definisi Aplikasi

Definisi Aplikasi

Aplikasi adalah perangkat lunak yang digunakan oleh user untuk melaksanakan pekerjaan atau aplikasi tertentu seperti mengetik, menggambar, menghitung, mendengarkan musik, dan lain-lain. Aplikasi yang dimaksud adalah semua perangkat lunak selain sistem operasi, diantaranya program aplikasi perkantoran, bahasa pemrograman, virus, utility, dan lain-lain. (Departemen Pendidikan Nasional, 2004).

Menurut (Maryono & Istiana, 2007) aplikasi merupakan program yang dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan pengguna dalam menjalankan pekerjaan tertentu. Perangkat lunak aplikasi dibedakan menjadi beberapa macam berdasarkan kegunaanya, antara lain sebagai berikut:
  • Program aplikasi pengolah kata, seperti Microsoft Word.
  • Program aplikasi pengolah angka, seperti Microsoft Excel.
  • Program aplikasi pengolah gambar teknis, seperti AutoCad.
  • Program aplikasi pengolah grafis, seperti CorelDraw.
  • Program aplikasi pengolah foto, seperti Adobe Photoshop.
  • Program aplikasi pengolah video, seperti Adobe Premiere.
  • Program aplikasi multimedia seperti Winamp.
  • Program aplikasi utility, seperti Norton Utility.
  • Software bahasa pemrograman untuk membuat atau merancang program, seperti Visual Basic.

Media (Berdasar ISO93a) Dapat Diklasifikan Menjadi Beberapa

Media (berdasar ISO93a) dapat diklasifikan menjadi beberapa kriteria :

1. Perception Medium
Perception media membantu manusia untuk merasakan lingkungannya “Bagaimana manusia menerima informasi pada lingkungan komputer?” Persepsi informasi melalui penglihatan atau pendengaranPerbedaan persepsi informasi melalui “melihat” dan “mendengar” 

Aspek pada perception medium :
  1. Aspek Representative Space: sesuatu yang terkandung dalam presentasi secara nyata
    - Kertas, layar
    - Slide show, power point

  2. Aspek Representative Values: nilai-nilai yang terkandung dalam presentasi
    - Self contained (interpretasi tiap orang berbeda), misal: suhu, rasa, bau
    - Predefined symbol set (sudah disepakati sebelumnya), misal: teks, ucapan, gerak tubuh

  3. Aspek Representative Dimension
    - Ruang (space)
    - Waktu (time) :
        time independent, discreet (text, grafis)
        time dependent , continuous media
2. Representation Medium
Representation media ditentukan oleh representasi informasi oleh komputer “Bagaimana informasi pada komputer dikodekan?” , Menggunakan berbagai format untuk merepresentasikan informasi.

Contoh :
  • Text : ASCII dan EBCDIC
  • Grafis : CEPT atau CAPTAIN videotext
  • Audio stream : PCM (Pulse Coding Method) dengan kuantisasi linier 16 bit
  • Image : Facsimile (standard ISO) atau JPEG
  • Audio/video : TV standard (PAL, SECAM, NTSC), computer standard (MPEG)

3. Presentation Medium
Tool dan device yang digunakan untuk proses input dan output informasi “Melalui media apa informasi disajikan oleh komputer, atau dimasukkan ke komputer?”
  • Output : kertas, layar, speaker
  • Input : keyboard, mouse, kamera, microphon
4. Storage Medium
Pembawa data yang mempunyai kemampuan untuk menyimpan informasi (tidak terbatas pada komponen komputer) “Dimanakah informasi akan disimpan?” microfilm, floppy disk, hard disk, CD ROM, DVD, MMC, SDCard

5. Transmission Medium
Pembawa informasi yang memungkinkan terjadinya transmisi data secara kontinyu (tidak termasuk media penyimpanan) “Melalui apa informasi akan ditransmisikan?” melalui jaringan, menggunakan kabel (coaxial, fiber optics), melalui udara terbuka (wireless)

6. Information Exchange Medium
Pembawa informasi untuk transmisi, contoh : media penyimpanan dan media transmisi “Bagaimana informasi dari tempat yang berbeda saling dipertukarkan?” direct transmission dengan jaringan komputer, combined (storage dan transmission media), web yang berisi informasi, e-book, forum